news24xx.com
Monday, 16 Sep 2019

Telegram Secara Rahasia Merencanakan Membuat Cryptocurrency Untuk Mengalahkan Telegram

news24xx


Foto : InternetFoto : Internet

News24xx.com -  Bekerja dalam kerahasiaan selama setahun, layanan pesan Telegram memiliki rencana: untuk mengalahkan Facebook dalam perlombaan untuk meluncurkan cryptocurrency dengan proyek baru "Gram".

Sedikit yang diketahui tentang Gram, tetapi laporan media mengatakan Telegram yang didirikan di Rusia bertujuan untuk menciptakan layanan yang dapat diakses yang lebih mudah digunakan daripada berbagai cryptocurrency seperti Bitcoin - masih terbatas pada pasar yang relatif kecil.

Dalam dokumen yang bocor secara online, Telegram mengatakan ingin menciptakan "cryptocurrency standar yang digunakan untuk pertukaran nilai reguler dalam kehidupan sehari-hari orang biasa". Menurut dokumen itu, kurir terenkripsi membayangkan sistem pembayaran yang aman dan cepat dengan tujuan menjadi "alternatif untuk Visa dan Mastercard untuk ekonomi baru yang didesentralisasi".

Facebook telah mengumumkan rencananya sendiri untuk meluncurkan mata uang global, Libra, pada tahun 2020.

Telegram bergegas untuk mengalahkan raksasa media sosial, dengan New York Times melaporkan unit Gram pertama dapat diedarkan dalam waktu dua bulan, mengutip investor anonim.

Untuk itu, Telegram telah mengangkat rekor $ 1,7 miliar dari 200 investor swasta melalui Initial Coin Offering (ICO) yang dilaksanakan dalam dua tahap, menurut pengajuan Komisi Sekuritas dan Bursa (SEC).

Begitulah keberhasilannya sehingga laporan media mengatakan kurir itu membatalkan penggalangan dana publik, membuat pihak-pihak yang berminat menunggu peluncuran resmi "Gram" untuk dapat membeli mata uang baru.

Secara resmi, Telegram tidak mengatakan sepatah kata pun tentang masalah ini, tetapi informasi telah mengalir melalui investor, sebagian besar di Amerika Serikat, Asia dan Rusia.

"Mereka (investor) terikat oleh klausul kerahasiaan," kata seorang sumber di kalangan ekonomi Moskow kepada AFP. Sumber itu mengklaim secara pribadi mengetahui "setidaknya seorang bankir tingkat pertama dan seorang pengusaha dari daftar Forbes Rusia" yang termasuk di antara para investor.

"Itu hanya mungkin untuk berinvestasi melalui undangan, tetapi begitu banyak yang ingin berpartisipasi," tambah sumber itu.

Jam terus berdetak: menurut harian Rusia Vedomosti, Telegram menjamin untuk mendistribusikan Gram kepada investor sebelum 31 Oktober atau menjamin uang mereka kembali.

"Facebook dan Telegram melihat ruang untuk diisi," kata Manuel Valente, direktur pertukaran cryptocurrency Prancis Coinhouse.

Dia mengatakan raksasa Tech ingin memungkinkan pengguna untuk bertukar "sejumlah kecil secara online" tanpa melalui perbankan atau aplikasi.

Proyek-proyek ini, katanya, akan "memperkuat ketakutan negara-negara kehilangan pengaruh", karena cryptocurrency dimaksudkan untuk berfungsi tanpa otoritas pusat.

Telegram telah berulang kali berselisih dengan pihak berwenang Rusia atas enkripsi yang kuat dan secara resmi diblokir di negara itu.

Aplikasi pesan terenkripsi seperti Telegram lebih disukai di seluruh dunia oleh banyak orang yang berusaha menghindari pengawasan oleh pihak berwenang - dari jihadis Negara Islam dan pengedar narkoba hingga aktivis hak asasi manusia dan jurnalis.

Layanan olahpesan seperti Telegram, Facebook atau WhatsApp memiliki banyak keuntungan dari cryptocurrency mereka sendiri. Menurut sebuah laporan oleh dana investasi Rusia Aton, "cryptocurrency baru yang akan berhasil adalah mereka yang merupakan bagian terintegrasi dari ekosistem kurir jejaring sosial yang ada." Dengan jumlah pengguna yang sangat besar - seperti perkiraan 250 juta aplikasi pengiriman pesan Telegram dapat "meningkatkan penerimaan mata uang digital di antara masyarakat luas," kata laporan itu.

Tetapi juga meramalkan bahwa cryptocurrency baru yang paling mungkin berhasil adalah mereka yang "sepenuhnya mematuhi peraturan di pasar utama."

Pada pertemuan para menteri keuangan G7 di Prancis pada bulan Juli, para menteri dan gubernur bank sentral memperingatkan tentang risiko proyek uang digital yang ambisius untuk sistem keuangan internasional.

Telegram diluncurkan pada 2013 oleh saudara-saudara Rusia Nikolai dan Pavel Durov. Ini memungkinkan pengguna untuk bertukar pesan teks terenkripsi, foto dan video, dan juga membuat "saluran" untuk sebanyak 200.000 orang. Ini juga mendukung panggilan suara terenkripsi.

Aplikasi ini digunakan secara luas oleh pengunjuk rasa mahasiswa di Hong Kong untuk mengatur dan berbagi informasi tentang demonstrasi anti-pemerintah yang sedang berlangsung.

Sebagai organisasi nirlaba, Telegram didasarkan pada perangkat lunak "open source" yang dapat diakses oleh semua orang untuk meningkatkan program, dan menolak segala jenis kontrol atas operasinya.

 

 

 

NEWS24XX.COM/DEV/RED

 

NEWS24XX.COM

Can be read in English and 100 other International languages





loading...
Versi Mobile
Loading...