news24xx.com
Sunday, 19 Aug 2018

Disetrum Hingga Alat Kelaminnya Dipotong, Kisah Lima Pembunuh Sadis Ini Mampu Membuat Anda Ketakutan

news24xx


Junko Furuta Junko Furuta 

News24xx.com - Beberapa orang mungkin berpikir bahwa ada beberapa hal yang lebih buruk daripada kematian. Salah satunya adalah korban penyiksaan. Mereka benar-benar ingin mati karena penyiksaan mereka, tetapi mereka tidak bisa.

Banyak dari korban yang memohon kematian, dan itu saja seharusnya memberi tahu Anda betapa buruknya beberapa siksaan ini.

Banyak dari pembunuh sadis ini sebenarnya adalah pembunuh berantai, jadi mereka menyiksa dan membunuh lebih dari satu kali.


Dan inilah pembunuh sadis di dunia yang harus Anda ketahui:

1. David Parker Ray
Pada tahun 1999, Cynthia Vigil Jaramillo melarikan diri dari rumah motor kecil, berlari telanjang ke padang pasir setelah sukses berlari dari rumah pacarnya, David Parker Ray.

Dia kemudian menelepon polisi dan polisi mengikuti arahannya kembali ke trailer, di mana mereka menemukan ruang bawah tanah yang mengerikan yang dibangun khusus untuk menyiksa banyak wanita.

Di tempat itu, Ray akan menjemput banyak wanita, kadang-kadang hanya gadis-gadis muda, dan kemudian memperkosa dan menyiksa mereka secara sistematis selama berminggu-minggu dan berbulan-bulan, bersama teman-temannya juga.

Diduga dia menyiksa sebanyak 60 wanita selama rentang 40 tahun. Setelah itu, Ray dikenal sebagai Pembunuh Kotak Mainan.

 

 

2. Kasus pembunuhan Junko Furuta

Pada tahun 1988, Junko Furuta mulai berjalan pulang dari sekolah, tetapi dia tidak pernah sampai di rumahnya.

Dia diculik oleh sekelompok remaja yang lebih tua, yang mengurungnya di salah satu rumah mereka, bahkan dengan sepengetahuan orang tua bocah itu. Selama satu setengah bulan, penyiksaan terburuk yang bisa dibayangkan terjadi.

Anak-anak itu memperkosanya setidaknya 400 kali, memberi makan kecoa dan air kencingnya, menyalakan kembang api di telinga, mulut, dan vaginanya, dan memukulnya terus-menerus.

Tidak hanya itu, mereka akan menjatuhkan benda-benda berat padanya, membakarnya dengan rokok, dan bahkan mematahkan tulang-tulangnya. Mereka juga akan memaksanya memanggil orangtuanya untuk mengatakan dia baik-baik saja, sehingga mereka tidak akan tertangkap.

Akhirnya, dia memohon anak-anak lelaki untuk membunuhnya, dan mereka memutilasi sampai mati.

Anak-anak yang bertanggung jawab ditangkap, tetapi seorang pembunuh bernama Kamisaku, telah dibebaskan, karena ia masih di bawah umur pada saat penangkapannya.

 

3. Albert Fish
Albert Fish mulai menyiksa orang sekitar tahun 1910, dimulai dengan seorang pria muda bernama Thomas Kedden. Fish memikat bocah berumur 19 tahun itu ke dalam lumbung dan kemudian menyiksanya selama dua minggu penuh sebelum akhirnya mengikatnya dan memotong separuh penisnya.

Fish juga akan memilih anak-anak cacat mental atau keturunan Afrika-Amerika dan menculik mereka. Dia akan menyiksa mereka dengan parang daging dan gergaji tangan, dan menyiksa mereka untuk memperpanjang waktu kematian mereka, dan bahkan memakan  daging mereka.

Fish juga mulai menyiksa dirinya sendiri, memasukkan jarum ke perut dan penisnya. Kemudian, dia mengklaim bahwa Tuhan mengatakan kepadanya untuk membunuh anak-anak dengan cara yang mengerikan ini, dan dia akhirnya dieksekusi pada tahun 1936.

Tidak ada yang tahu pasti berapa banyak anak yang dia bunuh.

 

 

4. John Bunting
John Bunting melakukan serangkaian pembunuhan mengerikan yang sering disebut "pembunuhan mayat dalam plastik."

Pada tahun '90 -an, di Australia Selatan, Bunting bersama Robert Wagner dan James Vlassakis menewaskan sedikitnya sebelas orang, lalu memasukkan tubuh mereka ke dalam tong plastik untuk dibuang.

Kemudian, polisi Australia menemukan mayat-mayat itu, dan trio ditangkap.

Tapi alasan pembunuhan ini sangat menakutkan karena kenyataannya bahwa Bunting suka menyiksa korbannya terlebih dahulu. Dia akan menggunakan mesin kejut listrik untuk menyetrum alat kelamin korbannya, kemudian mencoba untuk membuat mereka mengakui kejahatan mengerikan seperti pedofilia. Dia akan menyiksa korban dengan tang, palu, dan ibu jari, dan akan membakar dan memutilasi daging mereka. Dalam satu kasus, ia bahkan memasak dan memakan sebagian korban.

 


5. Elizabeth Bathory
Elizabeth Bathory adalah pembunuh wanita paling produktif sepanjang masa. Dia hidup dari 1560 hingga 1614 dan membunuh untuk sebagian besar hidupnya.

Dia membunuh lebih dari 650 orang dan menyiksa banyak dari mereka dengan cara yang mengerikan. Bathory akan menelanjangi pelayannya, lalu memaksa mereka berdiri di udara dingin sampai mereka membeku sampai mati.

Dan beberapa orang mengatakan dia akan mengalirkan darah dari korban yang masih hidup dan kemudian mandi di dalamnya. Dia akan menjepit pin dan jarum di bawah kuku jari korbannya, mengolesi mereka dengan madu dan kemudian meninggalkan mereka untuk diserang oleh lebah dan semut.

Dia memiliki ruang penyiksaan yang dibangun hanya untuk melayani keinginan gelap dan haus darahnya. Dia bahkan akan menggigit potongan dari gadis-gadis yang diculiknya atau mandi dalam darah mereka, untuk membuat dirinya tetap muda.

Pada akhirnya, Bathory dikurung didalam kamarnya selama tiga tahun sebelum akhirnya meninggal.

 

 

 

 

 

 

 

News24xx.com/dev/red

 

 

NEWS24XX.COM

Can be read in English and 100 other International languages





loading...
Versi Mobile
Loading...