news24xx.com
Friday, 29 May 2020

Sebanyak 900 Ribu Muslim Rohingya Dalam Bahaya Saat Covid-19 Telah Mencapai Kamp Pengungsi Terbesar di Dunia Tersebut

news24xx


(Sebanyak 900 Ribu Muslim Rohingya Dalam Bahaya Saat Covid-19 Telah Mencapai Kamp Pengungsi Terbesar di Dunia Tersebut)(Sebanyak 900 Ribu Muslim Rohingya Dalam Bahaya Saat Covid-19 Telah Mencapai Kamp Pengungsi Terbesar di Dunia Tersebut)

News24xx.com -

Kasus COVID-19 pertama ditemukan di salah satu kamp pengungsi terbesar di Bangladesh, yang saat ini menampung sekitar sembilan lakh pengungsi Rohingya, yang hidup dalam kondisi penuh sesak dan tidak higienis.

Dilaporkan pertama oleh Wakil, Kasus ini terlihat di kamp-kamp di Cox's Bazaar di Bangladesh, Kamis. Seluruh area pengungsian terdiri dari 34 kamp yang menampung lebih dari 855.000 Muslim Rohingya, yang melarikan diri dari Myanmar pada tahun 2017 setelah menghadapi kekerasan genosida parah. Kepadatan orang yang tinggal di kamp sekitar 103.000 orang per mil persegi. Itu banyak orang, di ruang yang sangat kecil.

Baca Juga: Kisah Misterius Tujuh Petugas Kesehatan Tewas Mengenaskan Diculik Pria Berseragam Militer

www.jualbuy.com

Pihak berwenang telah lakukan penguncian ketat selama beberapa minggu sekarang. Bahkan kelompok-kelompok bantuan yang membantu orang-orang di kamp-kamp pengungsi ini telah menghentikan operasi mereka untuk mencegah infeksi setelah salah satu kasus pertama COVID-19 muncul di kota dekat Cox's Bazaar.

Berbicara tentang kasus COVID-19 di kamp pengungsi, agensi pengungsi Perserikatan Bangsa-Bangsa telah mengkonfirmasi dan menyatakan bahwa pengungsi Rohingya yang terinfeksi telah diisolasi, sementara pihak berwenang sedang melacak kontak untuk memahami siapa saja yang mungkin terinfeksi, namun, para pejabat khawatir bahwa sudah terlambat dan penyakitnya mungkin telah menyebar lebih luas dari yang dibayangkan.

Baca Juga: Kisah Misterius Tujuh Petugas Kesehatan Tewas Mengenaskan Diculik Pria Berseragam Militer

www.jualbuy.com

Yang lebih buruk adalah sangat sedikit yang bisa dilakukan untuk menjaga kebersihan karena mereka tinggal di gubuk satu kamar yang penuh sesak, di mana fasilitas kamar mandi dan toilet sudah penuh sesak. Akses ke air bersih dan sabun tidak ada.

Selain itu, pengujian di kamp tidak secepat yang diperlukan dengan hanya 93 tes yang dilakukan sejak Selasa, pekan lalu, menurut Organisasi Kesehatan Dunia. Selain itu, situasi hanya akan memburuk dengan dimulainya musim Monsun yang akan membuat kondisi sanitasi yang sudah buruk dihuni.

Bangladesh saat ini dalam keadaan terkunci sejak 26 Maret, dan telah melaporkan lebih dari 18.000 kasus virus corona baru dengan lebih dari 280 kematian.





loading...
Versi Mobile
Loading...