news24xx.com
Wednesday, 15 Jul 2020

Menakutkan, 14 Juta Orang Di Amerika Latin Terancam Hadapi Bahaya Kelaparan Sebagai Imbas Dari Virus Corona

news24xx


Menakutkan, 14 Juta Orang Di Amerika Latin Terancam Hadapi Bahaya Kelaparan Sebagai Imbas Dari Virus CoronaMenakutkan, 14 Juta Orang Di Amerika Latin Terancam Hadapi Bahaya Kelaparan Sebagai Imbas Dari Virus Corona

News24xx.com -

Program Pangan Dunia PBB memperingatkan bahwa sedikitnya 14 juta orang mungkin kelaparan di Amerika Latin saat virus korona mengamuk, membatasi orang di dalam rumah, mengeringkan pekerjaan dan melumpuhkan ekonomi, seperti yang dilaporkan dalam AP.

Proyeksi baru menunjukkan peningkatan yang mengkhawatirkan. Sedangkan 3,4 juta mengalami kerawanan pangan yang parah pada tahun 2019, jumlah itu dapat meningkat lebih dari 4 kali di daerah tersebut.

"Kami memasuki tahap yang sangat rumit," kata Miguel Barreto, direktur regional WFP untuk Amerika Latin dan Karibia.

 

"Itu yang kita sebut pandemi kelaparan." Tanda-tanda meningkatnya kelaparan sudah dirasakan di sekitar wilayah itu, di mana warga yang putus asa melanggar karantina untuk mencari uang dan makanan dan menggantung bendera merah putih dari rumah mereka dalam teriakan minta tolong. Banyak dari mereka yang kelaparan adalah pekerja informal yang merupakan bagian besar dari tenaga kerja Amerika Latin, sementara yang lain adalah orang miskin baru yang kehilangan pekerjaan di tengah krisis ekonomi yang bersejarah.

Jumlah orang yang kelaparan kemungkinan akan lebih tinggi daripada proyeksi PBB, yang hanya memperhitungkan nomor rekening di 11 negara tempat organisasi beroperasi. Perkiraan itu tidak termasuk, misalnya, Venezuela, di mana satu dari setiap tiga orang menghadapi kelaparan tahun lalu, menurut studi badan makanan 2019.

 

Kelaparan yang meningkat muncul saat pandemi Covid-19 semakin memorak-porandakan Amerika Latin. Brasil kini berada di peringkat kedua secara global dalam jumlah infeksi coronavirus, di belakang AS, dan tingkat yang meningkat di Peru, Chili, Meksiko, dan di tempat lain semakin tipis rumah sakitnya, semakin meningkat di komunitas miskin perkotaan dan pedesaan terpencil.

Direktur eksekutif badan pangan PBB David Beasley memperingatkan pada bulan April bahwa tambahan 130 juta orang dapat "didorong ke ambang kelaparan" di seluruh dunia pada akhir tahun 2020. Perkiraan baru untuk Amerika Latin menunjukkan wilayah tersebut akan sangat terpukul.

Di Haiti, kelaparan bisa lebih dari dua kali lipat, dari 700.000 menjadi 1,6 juta. Ratusan ribu migran Venezuela yang tinggal di Andes dan juga di negara-negara Amerika Tengah terhuyung-huyung oleh kekeringan hebat juga diperkirakan akan bertambah banyak.

 

Dampak dari peningkatan tajam dalam kelaparan dapat memiliki implikasi yang luas mulai dari tingkat kekurangan gizi kronis anak yang lebih tinggi hingga masalah keamanan. WFP menyerukan kepada negara-negara untuk memperluas jaring pengaman sosial mereka kepada mereka yang secara tradisional tidak memenuhi syarat untuk mendapatkan bantuan. Banyak pemerintah dan organisasi internasional telah melangkah maju, menyediakan transfer uang tunai dan pengiriman makanan, tetapi menghadapi rintangan logistik dan ekonomi.

Baca Juga: Ibu Meninggal, 3 Saudara Kandung Asal India Putuskan Bunuh Diri

www.jualbuy.com

Aktivis lokal seperti Cristian Perea di Cali, Kolombia, mengatakan upaya pemerintah hanya menjangkau sebagian kecil dari mereka yang membutuhkan bantuan. Dia baru-baru ini mengirimkan kotak buah, beras, sayuran, dan gula kepada keluarga yang belum mendapatkan apa-apa dan bertemu dengan seorang bocah lelaki berusia 9 tahun yang hanya mengonsumsi segelas air di hari terakhir.

Amerika Latin dan Karibia diperkirakan akan mengalami kontraksi ekonomi 5,3% tahun ini, kemungkinan penurunan yang lebih tajam daripada selama Depresi Hebat. Penurunan itu terjadi setelah tujuh tahun pertumbuhan rendah rata-rata kurang dari 0,5%.

“Kita bisa memasuki dekade yang hilang lagi,” kata Alicia Barcena, kepala cabang ekonomi regional AS, merujuk pada penurunan sebelumnya selama 1980-an yang memakan waktu 25 tahun bagi Amerika Latin untuk memulihkan tingkat pendapatan 1979 per kapita.

 

Ekonomi Amerika Latin berada dalam ikatan, tidak dapat meminjam dengan bebas seperti rekan-rekan Eropa mereka, melakukan pemotongan anggaran yang menyakitkan, memangkas pekerjaan, menutup kedutaan dan menempatkan pegawai negara pada jadwal kerja paruh waktu.

"Pemerintah Amerika Latin hampir tidak memiliki sumber daya untuk membiayai tingkat pengeluaran mereka saat ini," kata Sergio Guzmán, direktur Analisis Risiko Kolombia.

Alimenta la Solidaridad, sebuah badan amal yang mengoperasikan 214 dapur umum di seluruh Venezuela, mengalami peningkatan permintaan sejak karantina nasional diberlakukan pada pertengahan Maret. Kelompok ini biasanya menyajikan 14.500 makanan untuk anak-anak setiap hari; sekarang tambahan 5.300 anak laki-laki dan perempuan berada dalam daftar tunggu berharap untuk mendapatkan makanan, tetapi persediaan terbatas.

"Situasi ini sangat menyakitkan saya," kata Roberto Patiño, direktur organisasi.

Di seluruh kawasan itu, hampir 30 juta lebih banyak orang diperkirakan menemukan diri mereka dalam "situasi kemiskinan" dan 16 juta lainnya di antara yang sangat miskin, perkiraan PBB.

Orang miskin yang baru termasuk orang-orang seperti Yadira Montenegro, 38, seorang ibu dari tiga di Bogota yang baru-baru ini kehilangan pekerjaannya sebagai penjaga keamanan dan sekarang makan hanya sekali sehari. Makanannya biasanya terdiri dari sup kentang atau nasi dengan telur goreng di atasnya.





loading...
Versi Mobile
Loading...