news24xx.com
Saturday, 05 Dec 2020

Indonesia Boleh Bangga, Wanita Jerman Ini Bikin Alat Musik Nusantara Dan Dipamerkan Di Festival

news24xx


Alat musik nusantaraAlat musik nusantara

News24xx.com - Dalam pameran  diselenggarakan di Museum Budaya Dunia, Weltkulturenmuseum di Frankfurt, Jerman pada tahun 2020., pengunjung disuguhi berbagai alat musik tradisional dari berbagai negara. Alat musik tradisional Indonesia pun tidak ketinggalan. Kuratornya adalah Vanessa Von Gliszczynski, yang fasih berbahasa Indonesia dan mendalami etnografi musik. Ia bercerita: "Memang kami di Weltkulturenmuseum punya koleksi alat musik dari Indonesia yang cukup besar, bukan hanya alat dawai, tapi juga semacam drum, tifa, dan seterusnya. Kami juga punya gamelan. Waktu kami mau membuat pameran tentang perubahan di dunia dan bagaimana beberapa budaya bercampur, ternyata alat musik dawai sering 'semacam' diimpor dari luar negeri ke Indonesia dan dijadikan sesuatu yang khas Indonesia, seperti sitar misalnya datang dari dunia Arab, sekitar abad ke-15."

Yang membuat Vanessa kagum, adalah ada banyak alat dawai yang terintegrasi ke dalam budaya Indonesia dan menjadi alat instrumen yang spesial. "Saya sendiri juga suka main gitar. Jadi saya punya ketertarikan tersendiri pada alat musik itu," ungkap Vanessa yang mengaku belajar Bahasa Indonesia dari lagu-lagu band-band terkenal di Indonesia.

Baca Juga: Wow! Curhat Pria Kaya Mengeluh Punya Rumah Gede Banget, dari Kamar ke Pagar Bisa Bikin Ngos-ngosan

www.jualbuy.com

Alat musik dawai tradisional Indonesia menurut Vanessa begitu beragam. Alat musik dawai dari Flores disebut reba, terbuat dari batok kelapa dan bentuknya kecil, "Sementara yang dari Jawa sangat mewah kalau kita bandingkan. Ada lagi alat musik dawai dari Israel, Israel-Arab, itu terbuat dari kulit kambing. Jadi beda sekali, tapi itu yang menarik ada karakter tersendiri."

Di museum ini juga ada alat musik gambus dari Palembang dan Pulau Seram yang terbuat dari kayu. Vanessa bercerita: "Yang dari Palembang memakai hiasan macam-macam, berwarna-warni, sementara yang dari Seram itu, simple sekai, hanya dari kayu. Yang saya paling suka adalah alat musik dari bambu. Kalau dari dari Sunda, disebut celempung. Cuma satu bambu dengan dua dawai dan dipukul seperti sitar."





loading...
Versi Mobile
Most Popular
Loading...