news24xx.com
Friday, 25 Sep 2020

Lebih Dari Satu Miliar Siswa di Seluruh Dunia Terkena Dampak Akibat Virus Corona, Jadi Gangguan Terbesar Sepanjang Sejarah

news24xx


Lebih Dari Satu Miliar Siswa di Seluruh Dunia Terkena Dampak Akibat Virus Corona, Jadi Gangguan Terbesar Sepanjang SejarahLebih Dari Satu Miliar Siswa di Seluruh Dunia Terkena Dampak Akibat Virus Corona, Jadi Gangguan Terbesar Sepanjang Sejarah

News24xx.com - Pandemi virus corona telah menyebabkan gangguan terbesar dalam pendidikan sepanjang sejarah, dengan sekolah-sekolah ditutup di sekitar 160 negara pada pertengahan Juli yang mempengaruhi lebih dari satu miliar siswa, kata PBB.

Meluncurkan brief kebijakan baru pada hari Selasa, kepala PBB Antonio Guterres mengatakan pembukaan kembali sekolah, setelah transmisi lokal virus di bawah kendali, "harus menjadi prioritas utama" untuk negara-negara.

Tindakan penguncian juga telah memaksa setidaknya 40 juta anak untuk tidak masuk sekolah, kata Guterres.

Baca Juga: Sebanyak 116 Siswa Dipaksa Untuk Karantina di Distrik Sekolah Mississippi Pasca Virus Corona Terus Merebak

www.jualbuy.com

Ini terjadi di atas lebih dari 250 juta anak yang sudah keluar dari sekolah sebelum pandemi dan hanya seperempat siswa sekolah menengah di negara-negara berkembang yang berangkat dengan keterampilan dasar, katanya dalam sebuah pernyataan video.

"Sekarang kita menghadapi bencana generasi yang dapat menyia-nyiakan potensi manusia yang tak terhingga, melemahkan kemajuan selama beberapa dekade, dan memperburuk ketidaksetaraan yang sudah mengakar," kata Guterres, ketika ia meluncurkan kampanye "Selamatkan Masa Depan" PBB.

"Kami berada pada momen yang menentukan bagi anak-anak dan orang muda di dunia," tambahnya. "Keputusan yang diambil pemerintah dan mitra sekarang akan berdampak abadi pada ratusan juta anak muda, dan pada prospek pembangunan negara selama beberapa dekade mendatang."

Coronavirus baru telah menginfeksi lebih dari 18 juta orang di seluruh dunia dan menewaskan sedikitnya 692.000, menurut data yang dikumpulkan oleh Universitas Johns Hopkins.

Penutupan sekolah dan ruang belajar lainnya telah mempengaruhi 94 persen populasi siswa dunia, hingga 99 persen di negara berpenghasilan rendah dan menengah, menurut PBB.

Dalam upaya untuk mencegah penyebaran virus, banyak negara beralih ke pembelajaran online, tetapi kelompok hak asasi mengatakan ini hanya memperlebar kesenjangan belajar antara si kaya dan si miskin.

Sebuah laporan baru yang diterbitkan bulan lalu oleh badan amal internasional Save the Children mengatakan hampir 10 juta anak mungkin tidak akan pernah kembali ke sekolah karena pemotongan anggaran yang dalam dan meningkatnya kemiskinan yang disebabkan oleh pandemi.

Baca Juga: ICE Mengumumkan Aturan yang Memblokir Siswa Internasional Baru yang Akan Memasuki Amerika Serikat

Di Amerika Serikat, negara yang paling parah terkena virus, masalah pembukaan kembali sekolah telah memicu debat politik yang sengit dan keprihatinan di kalangan pendidik.

Pada hari Senin, para guru dan staf pendukung di lebih dari 35 distrik sekolah di seluruh AS memprotes pembukaan kembali tersebut, sementara Presiden Donald Trump terus mendorong untuk instruksi kelas, seperti yang biasanya dilakukan pada bulan Agustus dan September, sebagai bagian dari kampanye pemilihan ulangnya.





loading...
Versi Mobile
Most Popular
Loading...